Breaking News:

Berita Jateng

Ini Alasan Para Pelaku Usaha Tambang Galian C Ilegal di Desa Klumpit Kudus Tetap Beroperasi

Satpol PP Kabupaten Kudus memanggil sejumlah pengusaha galian C dari Desa Klumpit, Kecamatan Gebog, Kudus, Kamis (19/8/2021).

Penulis: Rifqi Gozali | Editor: muh radlis
TRIBUN JATENG/RIFQI GOZALI
Pemanggilan pelaku usaha galian C di Klumpit, Kecamatan Gebog, Kudus oleh Satpol PP Kudus, Kamis (19/8/2021). 

TRIBUNPANTURA.COM, KUDUS - Satpol PP Kabupaten Kudus memanggil sejumlah pengusaha galian C dari Desa Klumpit, Kecamatan Gebog, Kudus, Kamis (19/8/2021).

Pemanggilan tersebut lantaran praktik liar galian C kembali terulang setelah sebelumnya ada kesepakatan untuk berhenti.

Kepala Satpol PP Kudus, Djati Solechah, mengatakan, sebelumnya sudah ada kesepakatan pada 29 November 2019 bahwa galian C di Desa Klumpit tidak boleh lagi beroperasi. Sebab, wilayah tersebut bukan termasuk kawasan legal untuk tambang galian C.

"Artinya seluruh usaha pertambangan harus setop," kata Djati.

Beberapa minggu terakhir rupanya praktik galian C di desa tersebut kembali terulang. Mendapati adanya laporan akan hal itu, akhirnya tiga pelaku usaha galian C di Desa Klumpit dipanggil. Meskipun yang hadir dua karena yang satu berhalangan.

Tidak hanya itu, kepala desa berikut anggota badan permusyawaratan desa setempat juga dihadirkan. Selain itu anggota TNI dan Polri juga dilibatkan dalam forum tersebut.

Hasil dari pemanggilan tersebut, ucap Djati, ada sedikit toleransi kepada pelaku galian C setelah mendengar usulan yang diutarakan. Para pelaku usaha itu mengaku jika tanah galian C dari Klumpit umumnya digunakan sebagai bahan baku batu bata dan genting. Memang tanah di situ cocok diolah menjadi batu bata dan genting.

"Di Desa Klumpit jenis tanahnya bagus untuk kebutuhan buat batu bata dan genting. Baik digunakan penduduk setempat maupun penduduk desa lain," kata dia.

Kemudian ada juga pelaku usaha galian C yang melakukan aktivitas penambangan karena tanah yang digali atas permintaan pemilik lahan agar bisa ditanami padi.

Setelah mendengar apa yang mendasari para pelaku usaha galian C kembali menambang, akhirnya muncul kesepakatan. Kata Djati, meski dengan alasan penataan lahan pertanian agar bisa ditanami, maka harus ada izin dari bupati. Nantinya akan ada pendampingan dari dinas terkait perihal penataan lahan pertanian.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved