Breaking News:

Berita Nasional

17 Bulan Kartu Prakerja, Denni Purbasari: The First Government Startup, Ubah Wajah Layanan Publik

17 Bulan Kartu Prakerja, Denni Purbasari: The First Government Startup, Ubah Wajah Layanan Publik

Editor: yayan isro roziki
Dok Kartu Prakerja
Direktur Eksekutif Manajemen Pelaksana Program Kartu Prakerja Denni Puspa Purbasari. 

TRIBUNPANTURA.COM, JAKARTA - Sejak Manajemen Pelaksana dibentuk pada 17 Maret 2020 dan gelombang pertama diluncurkan pada 11 April 2020, Program Kartu Prakerja baru berusia 17 bulan.

Namun, dalam usia sedini itu, Kartu Prakerja berhasil mengubah wajah layanan publik, khususnya di bidang pelatihan vokasi di era digital sekarang ini.

Proses pelaksanaan program berlangsung end-to-end digital, tanpa tatap muka dan tanpa perantara.

Selain itu, Kartu Prakerja sukses mendongkrak inklusi keuangan di Indonesia, serta menerapkan prinsip ‘consumer centric’, yakni sebuah layanan dengan menitikberatkan pada kepuasan konsumen.

Terbukti, Program Kartu Prakerja memiliki layanan contact center yang dapat diandalkan, bekerja 12 jam setiap hari tanpa libur, melalui tiga jenis saluran layanan sesuai pilihan pengguna jasa.

Dengan berbagai kelebihan tersebut, Direktur Eksekutif Manajemen Pelaksana Program Kartu Prakerja, Denni Puspa Purbasari, menyebut Program Kartu Prakerja sebagai ‘the first government startup’.

Meskipun lahir dan menjalankan operasional dengan dana APBN, namun program ini memiliki kultur sebagaimana perusahaan rintisan yang didominasi anak muda berkemampuan cemerlang serta berdedikasi tinggi.

Pernyataan itu disampaikan Denni Purbasari dalam Forum Digiweek 2021, sebuah konferensi tahunan yang digelar The Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) dan kali ini mengangkat tema besar ‘Governing Indonesia's Digital Economy, Menuju Ekonomi Digital Indonesia yang Inovatif, Inklusif & Aman’.

Dalam diskusi bertopik ‘Masa Depan Pendidikan: Pembelajaran dari Pandemi dan Peran EduTech untuk Pengembangan SDM’, Denni Purbasari yang tampil satu panel dengan peneliti CIPS Latasha Safira serta salah satu pendiri HarukaEDU, Gerald Ariff, membawakan presentasi bertajuk, ‘Prakerja: Game Changer?’

“Kartu Prakerja ini berbeda. Saya yakinkan bahwa program ini make a difference."

"Dengan kekuatan teknologi digital, skala dan kecepatan yang dihasilkan sangat tinggi, karena hanya 17 bulan berjalan bisa menjangkau hampir 10 juta penerima dari 514 kabupaten/kota."

"Bahkan, di Papua, khusus tahun ini saja penerimanya sudah mencapai 63 ribu orang,” papar Denni, dalam keterangannya, Sabtu (11//9/2021).

Halaman
123
Sumber: Tribun Pantura
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved