Breaking News:

Berita Slawi

Warga Dukuh Sembung Swadaya Bangun Objek Wisata Grujugan Wagem, Pengunjung Tak Ditarik Tiket Masuk

Geliat Warga Dukuh Sembung Swadaya Bangun Objek Wisata Grujugan Wagem, Pengunjung Tak Ditarik Tiket Masuk

Penulis: Desta Leila Kartika | Editor: yayan isro roziki
Tribunpantura.com/Desta Leila Kartika
Pengunjung berfoto di objek wisata Grujugan Wagem (Wadas Gempal), Desa Dukuh Sembung, Kecamatan Pangkah, Kabupaten Tegal, pada Minggu (7/3/2021). Tempat wisata ini dibangun dari iuran swadaya warga. Pengunjung pun tidak dikenai biaya tiket masuk, hanya parkir dan sumbangan suka rela. 

Penulis: Desta Leila Kartika

TRIBUNPANTURA.COM, SLAWI - Apa yang dilakukan warga Desa Dukuh Sembung, Kecamatan Pangkah, Kabupaten Tegal ini cukup kreatif.

Betapa tidak, berbekal iuran dan dana swadaya mereka membuat tempat wisata yang diberi nama Grujugan Wagem (Wadas Gempal). 

Dengan memanfaatkan lahan kosong di sepanjang aliran Sungai Gung, warga membuat sejumlah spot wisata.

Dukung KLB Demokrat, Dani Sriyanto: Dua Pilihan SBY, Jaga Eksistensi AHY atau Selamatkan Partai

Dinkes Pekalongan Mulai Laksanakan Vaksinasi untuk Lansia, Bisa Daftar di Sini

Guru Agama Ancam Mogok Mengajar Nasional, Buntut Rekrutmen PPPK Tak Sertakan Formasi GPA

Pemkab Tegal Usulkan 1.521 Formasi ASN Tahun 2021, Ini Rinciannya

Misalnya, area spot foto, taman kecil, kolam kecil, dan beberapa tempat duduk yang bisa digunakan untuk menikmati pemandangan Sungai Gung.

Sekaligus melihat pemandangan orang-orang yang sengaja datang ke lokasi untuk memancing.

Ide pembuatan wisata Grujugan Wagem, menurut salah satu warga Dukuh Sembung yang mengelola wisata, Wardiyanto, berawal dari warga yang sedang gotong royong membuat akses jalan menuju Sungai Gung.

Seiring berjalannya waktu, akhirnya warga berinisiatif untuk sekalian membuat tempat wisata yang bisa dimanfaatkan tidak hanya bagi warga sekitar tapi juga masyarakat lain di Kabupaten Tegal.

"Wisata Grujugan Wagem sudah berjalan kurang lebih selama tiga bulan. Awalnya kami berniat membuat akses jalan ke Sungai Gung, tapi warga akhirnya inisiatif untuk sekalian dibuat wisata."

"Semua dana dan lain sebagainya berasal dari iuran warga," tutur Wardiyanto, pada Tribunpantura.com, Minggu (7/3/2021). 

Wardiyanto menyebut, dana maupun peralatan yang dibutuhkan untuk membuat wisata Grujugan Wagem.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Pantura
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved