Breaking News:

Berita Kriminal

Gara-gara Uang Tabungan Rp12.500 Hilang, Kepsek dan Guru Bakar Tangan Siswa hingga Melepuh

Gara-gara Uang Tabungan Rp12.500 Hilang, Kepsek dan Guru Bakar Tangan Siswa hingga Melepuh

hippopx
Ilustrasi korek api atau pemantik api. 

TRIBUNPANTURA.COM - Gara-gara uang tabungan di meja kelas sebesar Rp12.500 hilang, kepala sekolah (kepsek) dan guru wali kelas marah besar.

Keduanya membakar tangan siswa yang dicurigai, menggunakan korek gas, hingga anggota badan peserta didik tersebut melepuh.

Orangtua siswa yang tak terima atas tindakan ini melapor polisi dan meminta kedua guru tersebut dipecat.

Baca juga: Tengah Malam, Petugas Gabungan Geledah Rutan Pekalongan, Sita Kartu Domino dan Uang Rp1 Juta

Baca juga: Aplikasi Buka Cawet, Percepat Digitalisasi Layanan Masyarakat Desa di Pemalang Ini

Baca juga: Tak Tahan Dua Kali Menjanda, Wanita Muda Ini Minta Ibu Kandungnya Carikan Pria Hidung Belang

Baca juga: Cerita Idris Tinggalkan Profesi Konsultan Pajak Demi Porang, Tak Sampai 2 Tahun Hasilkan Rp3 Miliar

Adalah oknum kepala sekolah dan guru di Madrasah Ibtidaiyah (MI) di Desa Dadapan, Kecamatan Gucialit, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, yang dipecat setelah diduga menyulut 10 siswa mereka dengan korek gas hingga melepuh.

Tindakan keduanya diduga karena masalah uang tabungan siswa sebesar Rp12.500 yang hilang.

Menurut polisi, tindakan kedua oknum itu diduga niatnya untuk menakut-nakuti karena tak ada siswa yang mengaku.

"Tidak ada yang mengaku. Kemudian ditakut-takuti lah dengan metode yang kurang lazim, disulut dengan korek gas oleh wali kelas," kata Kapolsek Gucialit Iptu Joko Try, melalui sambungan telepon, Selasa (6/4/2021).

Sudah minta maaf, tetapi...

Joko lalu menjelaskan, peristiwa itu terjadi pada Jumat (26/3/2021).

Sebetulnya, menurut Joko, guru berinisial SMu (24) dan kepala sekolah SMa (54), sudah meminta maaf.

Halaman
123
Editor: yayan isro roziki
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved