Breaking News:

Berita Kesehatan

Secara Medis Ini saat Terbaik untuk Melakukan Sunat, Berikut Penjelasan Dokter

Secara Medis Ini saat Terbaik untuk Melakukan Sunat, Berikut Penjelasan Dokter. Yakni tak lama setelah bayi lahir

Editor: yayan isro roziki
tribunnews.com
Ilustrasi sunat atau khitan - Berdasarkan medis, pada usia berapakah sebaiknya laki-laki menjalani sunat? 

TRIBUNPANTURA.COM – Selain untuk menjalankan syariat bagi pemeluk agama Islam, sunat juga memiliki sejumlah manfaat lainnya.

Lalu, pada usia berapa atau kondisi seperti apa sebaiknya sunat dilakukan?

Sunat atau secara medis dikenal dengan istilah sirkumsisi memiliki sejumlah manfaat kesehatan.

Menghilangkan Bulu Kemaluan Berisiko bagi Kesehatan? Mitos atau Fakta, Begini Penjelasannya

15 Makanan yang Perlu Dihindari di Masa Pandemi agar Imun Tubuh Kuat, Ada Roti Tawar dan Jus Buah

Ini Persyaratan yang Harus Dipenuhi Untuk Isolasi Mandiri di Rumah

Awas! Pemberian MPASI Malah Berisiko Bikin Anak Stunting, Simak Penjelasannya

Dokter RS PKU Muhammadiyah Surakarta, dr. Dien Kalbu Ady, menjelaskan sunat di antaranya dapat mengurangi risiko infeksi penyakit seksual menular (PSM) human papilloma virus (HPV) dan penyakit seksual menular semisal herpes atau sifilis.

Tak hanya itu, sunat juga menawarkan beberapa manfaat dari segi medis berikut:

1. Mencegah fimosis

dr. Dien menerangkan, sunat dapat pula mencegah terjadinya penyakit pada penis, seperti nyeri pada kepala atau kulup penis yang disebut fimosis.

Hal itu bisa terjadi karena kulup penis yang tidak disunat sulit untuk ditarik.

Parahnya, kondisi ini bisa menyebabkan radang pada kepala penis yang disebut balanitis.

2. Mengurangi risiko infeksi saluran kemih (ISK)

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved