Breaking News:

Berita Slawi

Bupati Tegal Pantau Pelaksanaan PTM di 3 Sekolah Negeri, Kepsek: Tak Ada Persiapan Khusus

Bupati Tegal Pantau Pelaksanaan PTM di 3 Sekolah Negeri, Kepsek: Tak Ada Persiapan Khusus

Tribunpantura.com/Desta Leila Kartika
Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Tegal yang juga menjabat sebagai Bupati Tegal, Umi Azizah, terlihat berinteraksi dengan siswa saat melakukan pantauan KBM tatap muka di SDN Slawi Kulon 3, Senin (14/12/2020). 

"Tidak ada persiapan khusus, karena kami memang sudah menerapkan prokes. Misalnya, siswa wajib mengenakan masker sebelum masuk ke area sekolah, diukur suhu tubuhnya, mencuci tangan, baru masuk ke kelas dan menjaga jarak minimal 1 meter.

TRIBUNPANTURA.COM, SLAWI - Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 di Kabupaten Tegal melakukan pemantauan proses kegiatan belajar mengajar tatap muka siswa SD dan SMP, Senin (14/12/2020).

Dipimpin langsung oleh Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Tegal yang juga menjabat sebagai Bupati Tegal, Umi Azizah, tim memantau tiga sekolah sekaligus.

Adapun sekolah pertama yang dipantau proses KBM tatap muka nya yaitu SDN Slawi Kulon 3, dilanjutkan ke SMP Negeri 2 Adiwerna, dan terakhir di SDN Bogares Kidul 2.

Baca juga: Dinilai Bermasalah, 9 Perguruan Tinggi di Jateng Tak Direkomendasikan Gelar PTM, Mana Saja?

Baca juga: Dampak Kenakan Cukai Rokok 2021, Harga Tembakau Anjlok, Petani di Batang Enggan Menanamnya Lagi

Baca juga: Pemuda-Pemudi Halmahera di Tegal Bagikan 2.500 Masker ke Masyarakat, Begini Apresiasi Jumadi

Baca juga: Hasil Rekonstruksi Polisi: Anggota FPI Pengawal Rizieq Tembak dan Ingin Rebut Senjata Anggota Polri

Saat Bupati Umi memantau ke SDN Slawi Kulon 3, ia sempat berbincang dengan beberapa siswa yang ada di kelas 4 dan 5.

Ia bertanya mengenai bagaimana perasaan siswa selama menjalankan proses pembelajaran di era pandemi Covid-19.

Siswa pun ada yang menjawab lebih senang pembelajaran yang seperti biasa sebelum Covid-19. Ada juga yang mengaku lebih suka sistem pembelajaran yang saat ini sedang berlangsung.

Tak lupa, Umi pun bertanya kepada siswa mengenai kenapa siswa diwajibkan mengenakan masker saat ke sekolah, menjaga jarak, dan wajib mencuci tangan sebelum masuk kelas.

Siswa pun menjawab karena sedang ada pandemi Covid-19, sehingga mereka wajib mematuhi protokol kesehatan 3M.

Jawaban siswa tersebut, membuat Bupati Umi senang dan disambut dengan tepuk tangan oleh tim yang hadir pada kegiatan ini.

Halaman
123
Sumber: Tribun Pantura
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved