Breaking News:

Berita Semarang

Dosen Kini Harus Optimalkan Media Sosial dan Komunitas Anak Muda

Menjalani profesi sebagai dosen di perguruan tinggi pastilah identik dengan citra serius, kaku, dan jauh dari pergaulan.

Editor: Rival Almanaf
Istimewa
Hendi Pratama, Dosen Fakultas Bahasa dan Seni Universitas Negeri Semarang (Unnes) 

TRIBUN-PANTURA.COM, SEMARANG -Menjalani profesi sebagai dosen di perguruan tinggi pastilah identik dengan citra serius, kaku, dan jauh dari pergaulan.

Terlebih jika ditambah tugas tambahan menjadi birokrat. Menjalankan rutinitas dua profesi itu secara bersamaan dipastikan semakin menjauhkan dari pergaulan dunia luar kampus.

Namun, hal itu agaknya tidak berlaku bagi Hendi Pratama (35).

Dosen Fakultas Bahasa dan Seni Universitas Negeri Semarang (Unnes) ini mencoba menepis semua anggapan itu dengan membaur dalam komunitas mahasiswa.

Baca juga: Prakiraan Cuaca di Wilayah Tegal Raya Jumat (15/1/2021), Berawan dan Cerah Berawan Mendominasi

Baca juga: Majene Diguncang Gempa, Gedung Bertingkat Ambruk Hingga Warga Berlari ke Gunung Takut Tsunami

Baca juga: Jadwal Samsat Keliling Kabupaten Tegal Hari Ini, Jumat 15 Januari 2021 Ada di Tiga Lokasi

Baca juga: Takluk Dari Bilbao 1-2 Real Madrid Dipastikan Gagal ke Final Piala Super Spanyol

Hendi, yang sejak Januari 2021 dilantik menjadi Wakil Rektor Perencanaan dan Kerja Sama Unnes, sejak 2015 aktif dalam komunitas komedi tunggal atau stand up comedy di Kota Semarang.

Dalam komunitas itu, ia belajar bagaimana memahami kondisi psikologis mahasiswa yang menjadi bekal ia dalam mengajar.

“Para mahasiswa komedian tunggal haruslah cerdas. Jika tidak, mereka tidak akan memancing tawa."

"Nah, hal itu tidak muncul di kelas. Dengan memahami dunia mereka, saya bisa lebih efektif dalam mentransfer pengetahuan dan keterampilan,” ujar Hendi di kantornya, Rektorat Unnes kampus Sekaran, Gunungpati, Semarang, kemarin.

Dosen Pendidikan Bahasa Inggris itu mengatakan, ketika melucu, mahasiswa bisa menyampaikan materi yang sangat kritis dan tajam terkait berbagai hal, seperti kondisi politik terkini, permasalahan keluarga, hingga perkuliahan.

Semua itu dibungkus dalam lawakan yang dituntut memantik tawa penonton. Dari komunitas tersebut, Hendi menyadari bahwa melawak bukanlah pekerjaan mudah.

Halaman
123
Sumber: Tribun Pantura
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved