Breaking News:

Berita Batang

Bupati Wihaji Sebut Langkah Pertama yang Harus Dilakukan, Ihwal Longsor di Bukit Siglagah Praten

Bupati Wihaji Sebut Langkah Pertama yang Harus Dilakukan, Ihwal Longsor di Bukit Siglagah Praten

Penulis: dina indriani | Editor: yayan isro roziki
Tribun-Pantura.com/Dina Indriani
Bupati Batang Wihaji bersama Dandim 0736/Batang Letkol Yan Eka Putra dan Kapolres Batang AKBP M Irwan Susanto meninjau kondisi tanah longsor di Desa Pranten, Bawang, Senin(10/1/2022). 

TRIBUN-PANTURA.COM, BATANG - Bupati Batang Wihaji bersama Dandim 0736/Batang, Letkol Yan Eka Putra dan Kapolres Batang, AKBP M Irwan Susanto meninjau lokasi tanah longsor di Desa Pranten, Bawang, Senin(10/1/2022).

Timbunan material longsor dari Bukit Siglagah itu telah memutus akses jalan Dukuh Pranten dan Dukuh Rejosari.

Bupati Batang Wihaji mengatakan kondisi tanah longsor tersebut memang cukup rumit.

"Tadi kita sudah cek, dan kondisinya memang agak rumit, masalahnya matrial longsor memutus jalan dan jembatan dari Dukuh Pranten ke Dukuh Rejosari, diperkirakan mencapai 1,7 juta kubik dengan luasan tanahnya 2 hektar," terangnya.

Wihaji pun menyebut ada beberapa langkah yang akan dilakukan.

Pihaknya juga akan menyesuaikan rekomendasi dari Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Provinsi Jawa Tengah. 

"Langkah daruratnya sesuai rapat dengan tokoh masyarakat desa, mereka meminta tetap ada akses jalan."

"Melihat longsoran agak ngeri juga, karena ada potensi longsor susulan jika hujan turun dengan intensitas tinggi secara  terus menerus," jelasnya.

Dikatakannya, mengenai akses jalan, maka solusinya memperbaiki jalan lama dengan menggunakan dana desa untuk membuka akses ekonomi dan pendidikan. 

Halaman
123
Sumber: Tribun Pantura
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved