Breaking News:

Berita Regional

Sekelompok Pemuda Buat Gerakan Berbagi Ponsel Bekas untuk Bantu Pembelajaran Daring

Sekelompok pemuda di Bandung memiliki kegiatan positif untuk membantu melancarkan proses belajar daring.

Editor: Rival Almanaf
Kompas.com
Para relawan Wartawan Lintas Media sedang bergiat mengumpulkan ponsel bekas untuk mendukung pelajar-pelajar Indonesia yang terhambat belajar karena tak punya gawai.(Dok. Wartawan Lintas Media) 

TRIBUN-PANTURA.COM, BANDUNG - Sekelompok pemuda di Bandung memiliki kegiatan positif untuk membantu melancarkan proses belajar daring.

Mereka membuka donasi ponsel bekas, yang kemudian dibagikan kepada para pelajar yang tidak memiliki HP.

Mereka mengumpulkan sejumlah ponsel bekas di salah satu tempat di Jalan Cigadung, Kota Bandung.

Rumah kayu menjadi tempat bagi para pemuda dan pemudi itu untuk membungkus ponsel bekas tersebut. Meski bekas, ponsel itu masih layak digunakan.

Kesetiaan Nora Alexandra Diuji Ketika Jerinx SID Mendekam di Jeruji Besi

Pemuda Bunuh dan Gantung Pacarnya yang Juga Seorang Mahasiswi S2

Jadwal Samsat Keliling Kota Tegal Hari Ini, Buka di Pasar Bandung dan 2 Tempat Lainnya

Akan tetapi, puluhan ponsel yang dikumpulkan itu bukan untuk mereka jual, melainkan akan diberikan kepada siswa-siswi yang membutuhkan untuk meringankan pembelajaran jarak jauh (PJJ) siswa yang tidak memiliki ponsel.

Program sosial menyumbang ponsel bekas untuk membantu meringankan PJJ siswa-siswi ini digagas oleh pegiat bisnis angkut sampah berbasis online bernama Kangasoi.

Salah satu tim Kangasoi Syafira Pramesti mengatakan bahwa gerakan ini berangkat dari keprihatinan terhadap siswa-siswi yang terkendala gawai dalam melakukan PJJ selama pandemi Covid-19 ini.

Gerakan ini awalnya ada di Jakarta, Syafira dan tim Kangasoi kemudian mencoba melakukan gerakan serupa di Kota Bandung dengan tujuan yang sama, yaitu meringankan siswa-siswi yang tak memiliki ponsel untuk kepentingan PJJ.

Gerakan mengumpulkan ponsel bekas pun mulai dilakukan pada tanggal 19 juli lalu.

Melalui Instagram @kangasoi, wanita yang akrab disapa Fira ini, mulai mengunggah gerakan tersebut sebagai langkah awal sosialisasi.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved