Breaking News:

Berita Regional

Kisah Pencari Kerja di Masa Pandemi, 15 Kali Lamaran Ditolak Kini Jatuh Bangun Jual Makanan

Pandemi Covid-19 membuat kehidupan semakin puruk. Banyak perusahaan memecat karyawannya hingga belum menerima karyawan baru hingga saat ini.

Editor: Rival Almanaf
Kompas.com
Junaidi sedang menyiapkan makanannya untuk dijual pada Rabu (7/10/2020) sore. Junaidi sempat berhenti kerja dari sebuah restoran di Jakarta Pusat dan memilih membangun usaha sendiri.(Dok. Pribadi) 

TRIBUN-PANTURA.COM - Pandemi Covid-19 membuat kehidupan semakin puruk. 

Banyak perusahaan memecat karyawannya hingga belum menerima karyawan baru hingga saat ini.

Hal itu membuat jumlah pengangguran meningkat, sementara sangat jarang perusahaan kini membuka lowongan kerja.

Kesulitan melamar kerja itu dialami Junaedi (21) pemuda asal Jakarta.

Jokowi Minta 40 Aturan Turunan UU Cipta Kerja Dirampungkan Dalam Sebulan, Meski Deadline 3 Bulan

Jadwal Samsat Keliling di Kabupaten Pekalongan Hari Ini, Rabu 8 Oktober 2020

Berikut Prakiraan Cuaca BMKG di Pekalongan Raya, Kamis 8 Oktober 2020

Pemuda Semarang Edarkan Sabu di Kebumen dengan Menyamar Sebagai Ojol

Berulang kali melamar kerja ke lebih dari 15 perusahaan selama masa pandemi Covid-19 ini.

Hasilnya nihil. Surat elektronik berisi surat lamaran kerja yang ia layangkan ke perusahaan idamannya tak pernah berbuah manis.

“Saya kesal, lamar sana sini lewat e-mail enggak dipanggil-panggil. Pas pandemi Covid-19 juga susah buat ngelamar,” kata Junaedi seperti dikutip dari Kompas.com, Rabu (7/10/2020) sore.

 Junaedi pada Oktober tahun lalu memutuskan berhenti bekerja setelah dua tahun menjadi barista di sebuah restoran kawasan Wahid Hasyim, Jakarta Pusat.

Dia mengaku ingin mengejar impiannya untuk membuka lapangan kerja.

“Awal awalnya mau buka usaha kopi juga, tapi gagal karena kurang budget dan belum dapat lokasi,” ujarnya.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved